17.1.08

Bayang-Bayang Menderu-sajak

Sajak tentang
Semangat hati
Yang berkobar
Mendambarkan yang terindah

Membara....
Bayang-Bayang Menderu....






Membara

Tanah itu terlalu membara,
terlalu panas untuk dipijak,
masakan terlalu berani,
membiarkan hati mu bergelora,
menerima semua akibatnya,

mungkin aku terlalu faham,
kau terlalu kuat di sisi,
namun hati itu terlalu lemah,
mengiyakan semua yang bersalah,
kau akhirnya rebah,

Adakah kata-kata itu benar,
semuanya takkan ingin berpaling,
adakah benar kau telah rebah,
sememangnya kau telah tersungkur,
terlalu lama kau tersungkur,
sudah tidak tahu bangun dengan sendiri,
aku terlalu ingin memahaminya,

Adakah kau sedang ketawa,
melihat darah yang mengalir,
membiarkan apa yang kau benci,
darah itu tidak ingin berhenti,
kau pun tidak ingin berganjak,
itu hanyalah permulaan mu,
kau tetap gagah dalam kesayuaan,





Bayang-Bayang Menderu

Dunia ini seakan milik ku,
tiada yang ingin aku lepaskan,
setiap garisan akan aku taklukki,
setiap jejak pasti aku lumpuhkan,
biar dunia bergegar selamanya,

Akan aku mulakan dunia yang baru,
tiada siapa mampu memandangnya,
tetapi aku takkan dapat lari,
dari bayang-bayang menderu,
seakan ingin menghalang,

Aku terlalu membilang hari,
menentang masa yang mendatang,
terlalu pantas ia beredar,
bagai tiada tanda ia akan berhenti,
kembalilah ke sisi ku,

Adakah duniaku telah kembali,
memberikan hatinya yang berkobar,
terlalu kuat bentengku,
tiada siapa mampu robohkannya,


Untuk Lihat Koleksi Klik Di Sini mae3third

1 comments:

Website Developer India said...

this is really nice post.